Kedudukan Diskresi Pejabat Pemerintahan dan Kewenangan Pada Umumnya

Oleh: Akhmad Mahrus, pegawai Ditjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko, Kementerian Keuangan*)

Institusi Pemerintah merupakan institusi yang sangat strategis dalam manajemen bernegara. Jalannya kehidupan bernegara akan ditentukan dengan efektif tidaknya manajamen pemerintahan. Pembangunan infrastruktur (jembatan, jalan, rumah sakit, pelabuhan, dsb), penerbitan KTP/Akta Kelahiran/Kartu Keluarga, pelayanan kesehatan, penyelenggaraan pendidikan, pengurusan perizinan, dll akan berkualitas sepanjang organisasi pengelolanya, yakni Pemerintah diselenggarakan dengan manajemen yang berkualitas pula. Manajemen adalah usaha manusia untuk mencapai tujuan dengan cara yang paling efektif dan efisien. Usaha yang dimaksud adalah bagian dari proses manajemen, yaitu suatu rangkaian kegiatan yang dilakukan secara berurutan atau kronologis. Rangkaian kegiatan dimaksud secara umum yaitu mulai dari penetapan tujuan (goal setting), perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing), pelaksanaan (actuating), dan pengawasan/pengendalian (controlling) (Unggul Prasetyo Nugroho, 2010).

Pencapaian tujuan (goal setting) yang dicanangkan oleh Pemerintah harus jelas dan terukur yang termaktub dalam visi dan misi bernegara dalam UUD 1945 dan visi misi Pemerintah setiap awal rezim Pemerintah yang berkuasa (5 tahun). Visi dan misi tersebut akan diejawantahkan dalam program perencanaan pembangunan (planning) yang dicanangkan berdasarkan jangka waktunya, pendek, menengah dan panjang yang berupa Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJP Nasional), Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJM Nasional), Rencana Kerja Pemerintah (RKP), Rencana Strategis, dan Rencana Kerja. Selanjutnya, implementasi dari program perencanaan harus didukung oleh organisasi, aparatur Pemerintah yang profesional dan akuntabel, tersedianya peraturan yang jelas dan berkepastian hukum, maupun tersedianya anggaran yang berbasis kinerja (organizing). Terakhir, pelaksanaan program yang dicanangkan harus dipastikan progres dan capaiannya agar dapat menghasilkan layanan dan pembangunan yang berkualitas yang dirasakan oleh setiap lapisan masyarakat.

Tidak mudah untuk mewujudkan hasil pembangunan yang berkualitas. Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi tingkat keberhasilan suatu program Pemerintah, salah satunya adalah profesionalisme dan integritas Pejabat Pemerintahan. Profesionalisme dalam hal ini berarti bekerja tuntas dan akurat atas dasar kompetensi terbaik dengan penuh tanggung jawab dan komitmen yang tinggi dalam menyelesaikan setiap misi yang diemban sesuai tugas dan fungsi Pejabat Pemerintahan dimaksud. Integritas dalam hal ini adalah segala tindakan Pejabat Pemerintahan dalam menyelesaikan setiap pekerjaan kedinasan berdasarkan semangat, perilaku, dan tindakan yang sesuai dengan prinsip-prinsip moral. Sebagaimana kita ketahui bahwa prinsip moral Pejabat Pemerintahan yang menjadi patokan utama adalah penerapan Asas-asas Umum Pemerintahan yang Baik (AUPB). AUPB adalah prinsip yang digunakan sebagai acuan penggunaan wewenang bagi Pejabat Pemerintahan dalam mengeluarkan keputusan dan/atau tindakan dalam penyelenggaraan pemerintahan sebagaimana tercantum dalam UU No 30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan.

AUPB tersebut, meliputi:

  1.  Kepastian hukum;
  2.  Kemanfaatan;
  3.  Ketidakberpihakan;
  4.  Kecermatan;
  5.  Tidak menyalahgunakan kewenangan;
  6.  Keterbukaan;
  7.  Kepentingan umum; dan
  8.  Pelayanan yang baik.

Dalam pelaksanaan program pembangunan, baik dalam tahap perencanaan, eksekusi, maupun monitoring, Pejabat Pemerintahan harus selalu mengacu kepada peraturan perundang-undangan dan AUPB. Nilai-nilai dalam AUPB sifatnya adalah kumulatif artinya segala tindakan, perbuatan, atau kebijakan yang dikeluarkan oleh Pejabat Pemerintahan tidak boleh melenceng satupun dari nilai-nilai AUPB.

Sedangkan peraturan perundang-undangan dimaksud meliputi peraturan perundang-undangan yang menjadi dasar kewenangan dan peraturan perundang-undangan yang menjadi dasar dalam menetapkan dan/atau melakukan keputusan dan/atau tindakan. Kewenangan yang dimiliki oleh Pejabat Pemerintahan dapat berasal dari kewenangan atributif, delegatif, maupun mandat. Ketiga kewenangan tersebut harus jelas dasar hukumnya, agar segala kebijakan/keputusan yang dikeluarkan oleh Pejabat Pemerintahan memiliki kekuatan hukum yang kuat dan efektif dilaksanakan.

Namun, dalam kondisi tertentu, seringkali kita jumpai beberapa program pembangunan yang dilaksanakan oleh Pemerintah terhambat pelaksanaanya. Salah satu faktornya adalah belum jelas dan/atau belum lengkapnya aturan hukum yang berlaku yang menjadi dasar bagi setiap tindakan dan/atau keputusan yang harus diambil oleh Pejabat Pemerintahan dalam mendukung kesuksesan program pembangunan.

Dalam kondisi ini, UU No 30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan memberikan jalan keluar kepada Pejabat Pemerintahan untuk tetap bisa mengeluarkan keputusan dan/atau tindakan dalam rangka mendukung kelancaran pelaksanaan program Pemerintah sepanjang memberikan kemanfaatan umum dan sesuai AUPB, yakni mengeluarkan diskresi. Sesuai Pasal 1 angka 9 UU No 30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan bahwa diskresi adalah keputusan dan/atau tindakan yang ditetapkan dan/atau dilakukan oleh Pejabat Pemerintahan untuk mengatasi persoalan konkret yang dihadapi dalam penyelenggaraan pemerintahan dalam hal peraturan perundang-undangan yang memberikan pilihan, tidak mengatur, tidak lengkap atau tidak jelas, dan/atau adanya stagnasi pemerintahan. Kewenangan diskresi seringkali terbit manakala suatu program pemerintah tidak berjalan optimal dan mengarah kepada stagnasi akibat dari peraturan yang berlaku tidak lengkap atau tidak jelas.

Contoh sederhana dari diskresi yang jelas di lingkungan Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko adalah pembentukan Tim Perundingan Pemerintah Republik Indonesia dan pelaksanaan perundingan dengan lembaga keuangan internasional dalam rangka pemberian dan pelaksanaan Jaminan Pemerintah Atas Pembiayaan Infrastruktur Melalui Pinjaman Langsung Dari Lembaga

Keuangan Internasional kepada Badan Usaha Milik Negara. Kewenangan untuk membentuk Tim Perundingan dan pelaksanaan perundingan tersebut belum diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 189/PMK.08/2015. Namun, mengingat proses pemberian dan pelaksanaan jaminan pemerintah atas pembiayaan infrastruktur melalui pinjaman langsung dari Lembaga Keuangan Internasional kepada Badan Usaha Milik Negara membutuhkan proses negosiasi Pemerintah Indonesia dengan Lembaga Keuangan Internasional sebagai bagian dari upaya memperoleh biaya penjaminan yang lebih murah, maka Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko mengeluarkan wewenang (diskresi) dalam menerbitkan SK Tim Perundingan dan menugaskan anggota tim untuk melaksanakan perundingan.

Kedudukan Diskresi dan kewenangan pada umumnya

Kekuasaan dalam negara sejatinya adalah kekuasaan hukum terutama pada Undang-Undang Dasar sebagai hukum tertinggi yang memberikan wewenang kepada Pemerintah (eksekutif) untuk bertindak sesuai dengan wewenang yang diberikan oleh hukum. Dalam penyelenggaraan fungsi pemerintahan, tindakan Pemerintah harus didasarkan pada wewenang yang dimiliki dan bukan pada kekuasaan. Tentunya penggunaan diskresi pun harus didasarkan pada kebutuhan atas terselenggaranya program Pemerintah dan bukan pada kemauan pribadi dari Pejabat Pemerintahan.

Diskresi sebagai wewenang pemerintahan merupakan wewenang bebas yang dimiliki oleh Pejabat Pemerintahan sekaligus sebagai lawan dari wewenang terikat (gebonden bevoegdheid). Sifat dan karakter hukum tindakan pemerintah ini mengharuskan kekuasaan pemerintah tidaklah sekedar melaksanakan undang-undang (asas wetmatigheid van bestuur), tetapi harus lebih mengedepankan “doelstelling” (penetapan tujuan) dan beleid (kebijakan). Tindakan pemerintah yang mengedepankan “doelstelling” dan “beleid” merupakan kekuasaan yang aktif (Philipus M. Hadjon, Discretionary Power dan Asas-Asas Umum Pemerintahan Yang Baik (AAUPB), h. 2-3.)

Namun, diskresi janganlah disalahartikan bahwa Pejabat Pemerintahan bisa sebebas-bebasnya mengeluarkan keputusan dan/atau tindakan atas kehendaknya sendiri tanpa dilandasi dengan koridor yang harus dipatuhi, yakni demi kepentingan umum, dalam batas wilayah kewenangannya, dan tidak melanggar AUPB. Setiap kewenangan dalam negara hukum tidak dikenal adanya wewenang yang sebebas-bebasnya. Wewenang (termasuk wewenang terikat) selalu memiliki batasan yang diperintahkan oleh peraturan perundang-undangan. Adapun syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh Pejabat Pemerintahan dalam menggunakan diskresi sebagai berikut (Pasal 24 UU No 30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan):

  1.  sesuai dengan tujuan Diskresi;
  2.  tidak bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;
  3.  sesuai dengan AUPB;
  4.  berdasarkan alasan-alasan yang objektif;
  5.  tidak menimbulkan Konflik Kepentingan; dan
  6.  dilakukan dengan iktikad baik.

Posisi diskresi dengan kewenangan pada umumnya adalah sebagai pelengkap kewenangan terikat yang sudah ada dan sebagai solusi bagi Pejabat Pemerintahan atas persoalan yang terjadi di lapangan, yang membutuhkan pertimbangan subjektif Pejabat Pemerintahan demi kelancaran tugas-tugasnya.

Pejabat Pemerintahan harus terlebih dahulu melaksanakan tugas-tugasnya berdasarkan kewenangan terikat yang dimiliki sebelumnya yang telah diatur dalam peraturan perundang-undangan (atribusi, delegasi, mandat), baru kemudian dalam hal kondisi membutuhkan pertimbangan subjektif Pejabat Pemerintahan atas suatu persoalan, maka perlu adanya diskresi Pejabat Pemerintahan sepanjang memenuhi persyaratan di atas.

Masyarakat atau stakeholders lainnya selaku penerima layanan Pejabat Pemerintahan (servant taker) dapat mengontrol setiap tindakan dan/atau keputusan Pejabat Pemerintahan apakah tetap berjalan atau keluar dalam koridor yang telah diatur dalam peraturan perundang-undangan. Pelaksanaan kewenangan terikat yang berlaku maupun diskresi tentunya menimbulkan implikasi baik positif dan negatif, sehingga masyarakat atau stakeholders lainnya dapat menilai apakah Pejabat Pemerintahan yang telah mengeluarkan keputusan dan/atau tindakan telah melampaui wewenangnya atau tidak dengan indikator sebagai berikut:

  1.  bertindak melampaui batas waktu berlakunya wewenang yang diberikan oleh ketentuan peraturan perundang-undangan;
  2.  bertindak melampaui batas wilayah berlakunya wewenang yang diberikan oleh ketentuan peraturan perundang-undangan;
  3.  tidak sesuai dengan maksud, tujuan, substansi, serta dampak administrasi dan keuangan dikeluarkannya diskresi.

Dalam hal terdapat Pejabat Pemerintahan terbukti melakukan tindakan dan/atau keputusan yang melampaui wewenangnya, maka akibat hukum dari keputusan Pejabat Pemerintahan tersebut adalah tidak sah, dan masyarakat dan/atau stakholders terkait dapat mengajukan pembatalan atas dikeluarkannya keputusan dimaksud.

Penyimpangan terhadap penggunaan diskresi dapat diuji melalui peradilan dan pembuat kebijakan akan dibebani tanggung jawab. Ada dua bentuk tanggung jawab, yakni tanggung jawab jabatan dan tanggung jawab pribadi. Tanggung jawab jabatan terjadi ketika pembuat kebijakan menggunakan diskresi untuk dan atas nama jabatan, sedangkan tanggung jawab pribadi diterapkan dalam hal pembuat kebijakan melakukan tindakan maladministrasi.

Agar diskresi keputusan dan/atau tindakan Pejabat Pemerintahan mewujudkan tata pemerintahan yang baik berjalan efektif, maka Pejabat Pemerintahan dalam melakukannya harus demi kepentingan umum, dilakukan secara transparan, serta diupayakan mengikutsertakan partisipasi publik secara luas.

 

*Tulisan ini adalah pendapat pribadi dan tidak mencerminkan kebijakan institusi dimana penulis bekerja.

File Terlampir
Displaying 1-1 of 1 result.

Kedudukan Diskresi Pejabat Pemerintahan dan Kewenangan Pada Umumnya

Posted by Andi Abdurrochim on Sep 14,2016 14:31:47